Wednesday, 17 October 2012

Pengalaman Pertama HSG

Bermodalkan surat pengantar dari Dr Farah Dina, SPOG akhirnya saya akan melakukan proses HSG pertama kali nya. Kata Dr kalo mau melakukan program dia harus yakin dulu salurannya tidak ada yang tersumbat, karna kalo ada yang tersumbat percuma juga di tekankan harus minum vitamin atau obat penyubur. HSG itu dengan catatan bisa dilakukan jika hasil tes pada suami normal yahh....
Pencarian rumah sakit untuk melakukan proses HSG pun di mulai, kenapa ga di Hermina? karna di hermina penanganannya akan di lakukan oleh dokter laki-laki. jelas-jelas saya akan menolak itu karna yang selama ini di periksa dokter perempuan aja untuk USG Trans V saya bener-bener risih. Berikut Rumah sakit yang saya telfon:
  • 1. Rumah Sakit AZRA Bogor
    Jl. Raya Pajajaran 219, Bogor 16153 , No Telfon : 0251 - 8318456 , 8370349 Biaya HSG + Obat kurang lebih disuruh sediain dana Rp 950.000,- (Dokter yang menangani Laki-laki)
  • 2. Rumah Sakit PMI Bogor
    Jl. Raya Pajajaran No.80. Kategori: No. Telp : 0251-8324080 Biaya kurang lebih Rp 800.000 an atau lebih Yang nangani dokter laki-laki
  • 3. Rumah Sakit Karya Bakti Bogor
    Jl. Dr. Semeru No. 120. Bogor, Jawa Barat. Nomor Telepon: 0251-8312292 Biaya kurang lebih disuruh sediain dana RP 950.000,- (Dokter yang menangani Perempuan)
  • 4. Rumah Sakit Harapan Kita Jakarta
    Jl. Jl. LetJend. S.Parman Kav. 87 Slipi Jakarta Barat, DKI Jakarta, Indonesia Phone: (021) 5668284 (Dokter yang manangani Perempuan), tapi di telfonnya susah dan yang ngelayani rada sombong.

Sunday, 14 October 2012

Berhasil Hamil Tak Semudah Yang Ku Kira...

Bismillah...,
Mencoba tuk beranikan diri menulis sebagai sarana untuk berbagi..., tak bermaksud mengeluh barangkali ada yang punya pengalaman sama dengan yang saya jalani, sehingga mungkin menjadi tempat berbagi ilmu dan pengalaman. Saya saat ini berumur 29 Tahun, dan ini sudah tahun ke 2 lebih 2 bulan pernikahan kami. Tak ada niatan mengundur kehamilan, malah dulu jadwal pernikahan yang saya undur lantaran saya mau berangkat umroh dulu, takut keburu tekdung takut tidak diperbolehkan naik pesawat. Tapi ternyata ALLOH punya rencana indah untuk saya dan suami, sampai saat ini masih terus berusaha agar ALLOH berkenan memberikan kesempatan pada kami untuk mempunyai anak dari rahim saya sendiri.
Pada saat 6 bulan pertama pernikahan kami, penuh tanda tanya kenapa sy belum hamil. Lantaran saya melihat track record keluarga saya baik itu kakak dan sepupu begitu 1 bulan menikah langsung hamil. Akhirnya saya beranikan diri memeriksakan kesehatan rahim atau kandungan saya ke RSIA Tambak di Jakarta, kebetulan dapat Dr Botefelia..., alhamdulillah orangnya ramah dan informatif sekali. Saat itu Dr Bote menyarankan saya untuk tunggu setahun dulu, baru akan di jalankan serangkaian pemeriksaan untuk proses program.